FANDOM


Real-world
Artikel ini tentang episode. Untuk lokasi, lihat Kuil Udara Selatan.

"The Southern Air Temple" adalah episode ketiga dari Buku Satu: Air dari Avatar: The Last Airbender, dan ketiga dari keseluruhan seri. Ini ditayangkan pada 25 Februari 2005.

Ikhtisar

Aang menyarankan kunjungan ke Kuil Udara Selatan, di mana dia menceritakan kisah guru lamanya, teman-temannya, dan permainan yang biasa dia mainkan. Setelah menemukan kerangka Gyatso dan bahwa Negara Api membasmi bangsanya, Aang menjadi marah dan memasuki Dunia Avatar, mengingatkan dunia akan kembalinya Avatar. Aang dihibur oleh teman-temannya, yang mengatakan bahwa mereka adalah keluarganya sekarang. Sementara itu, Zuko dan pamannya, Iroh, bertemu dengan Komandan Zhao, yang mengetahui bahwa Avatar telah ditemukan. Zuko menantang Zhao untuk berduel atas hak untuk melacak Avatar, dan Zuko menang.

Synopsis

Aang fools Sokka

Aang menipu Sokka agar percaya bahwa ada ular berduri dalam kantong tidurnya.

Katara dan Aang sedang mengemasi perkemahan mereka sementara Aang dengan penuh semangat menceritakan kepadanya tentang keindahan yang menakjubkan Southern Air Temple; sebagai satu-satunya rumah yang dia kenal, dia sangat ingin kembali ke sana. Namun, Sokka tetap di kantong tidurnya; Aang mencoba meyakinkannya untuk bangun, tapi Sokka mengabaikan permintaannya. Terlalu ingin menunggu, Aang mengambil sebuah tongkat dan meluncur di atas kantong tidur Sokka, mengatakan pada Sokka dengan nada panik bahwa ada ular berduri di kantong tidurnya. Dengan ketakutan dan teriakan, Sokka melompat berdiri, masih dalam kantong tidur; hanya saat dia kembali ke permukaan tanah-pertama apakah dia menyadari bahwa dia telah ditipu. Katara menekan tawa saat Aang menyatakan bahwa mereka bisa pergi, karena Sokka sekarang sudah terbangun.

Iroh, Zuko, and Zhao

Zuko dan Iroh diterima di pelabuhan oleh Komandan Zhao, untuk ketidaksenangan pangeran.

Di lepas pantai barat daya Kerajaan Tanah, Pangeran Zuko dermaga di Negara Api mengendalikan harbor, kapalnya membutuhkan perbaikan besar setelah pertemuannya dengan Aang baru-baru ini. Zuko ingin perbaikan dilakukan dengan cepat sehingga mereka tidak akan kehilangan percobaan Avatar, dan memperingati pamannya tidak menyebutkan Avatar sendiri selama mereka tinggal sehingga tidak ada yang pengendali api lain akan menyadari apa yang telah terjadi. Zhao berjalan ke Iroh dan Zuko, menyambut mereka ke pelabuhannya, sambil memberi tahu mereka tentang promosinya dari kapten ke komandan. Melihat betapa rusaknya kapal mereka, Zhao bertanya penyebabnya, dan Zuko dan Iroh menciptakan sebuah cerita tentang sebuah tabrakan dengan sebuah kapal Kerajaan Tanah. Tidak yakin, Zhao mengundang mereka untuk minum. Zuko mencoba untuk menolak tawaran tersebut, tapi Iroh menegur Zuko dan, mengatakan kepadanya bahwa dia berutang Zhao dengan hormat, menerima undangan atas nama keponakannya.

Didekat Pegunungan Patola, seorang Sokka yang lapar tahu bahwa Aang menggunakan semua segel segelas penuh dedakan yang dimilikinya untuk menyalakan api unggun malam sebelumnya, yang membuatnya mengatakan bahwa "tak heran api itu berbau sangat baik." Katara berusaha agar Aang tidak terlalu bersemangat untuk kunjungan kuil udara mereka, dan dia mengatakan kepadanya untuk mengharapkan kemungkinan bahwa bangsanya telah dibunuh oleh Negara Api. Namun, Aang menolak untuk menghibur kemungkinan tersebut. Dia percaya bahwa mencapai sebuah kuil udara sama sekali tidak mungkin tanpa penggunaan banteng terbang dan berpendapat bahwa karena Bangsa Api tidak memiliki bantuan seperti itu, mereka tidak akan bisa mencapai bait suci. Mendekati puncak gunung, yang menembus awan di bawah, mereka melihat ke bawah di Kuil Selatan Udara.

Zhao and Zuko talk

Zuko menolak untuk berbagi informasi apapun sehubungan ke Avatar dengan Zhao.

Sambil minum teh di tendanya, Komandan Zhao menguraikan rencana Negara Api untuk menaklukkan Kerajaan Tanah kepada Zuko dan Iroh. Saat Zuko menyuarakan keraguannya terhadap rencana itu, memanggil ayahnya bodoh untuk mempercayai Kerajaan Tanah akan menyerah dengan cepat, Zhao bertanya tentang pencarian sang pangeran untuk Avatar, yang Zuko jawab bahwa sejauh ini dia tidak berhasil. Komandan tersebut mengatakan bahwa dia tidak mengharapkan sesuatu yang berbeda, namun dia tetap berusaha untuk mendapatkan informasi dari Zuko, yang tidak puas dengan jawabannya. Setelah pertukaran singkat yang memanas, pangeran tersebut bangkit dan mencoba pergi, hanya untuk ditahan oleh penjaga Zhao di pintu masuk tenda. Salah satu tentara Zhao masuk dan melaporkan bahwa dia menginterogasi kru Zuko dan menemukan bahwa yang terakhir memiliki Avatar, tapi biarkan dia melarikan diri. Sambil tersenyum puas, sang komandan meminta pangeran yang kalah untuk menjelaskan bagaimana kapalnya rusak lagi.

Gyatso statue

Aang memperkenalkan Sokka dan Katara untuk patung gurunya, Biarawan Gyatso.

Sokka, masih lapar, dicaci maki oleh Katara karena salah satu orang luar pertama yang melihatnya kuil pengendali udara dan hanya memikirkan makanan saja. Aang mulai memberi Katara dan Sokka tur ke kuil tersebut, namun gagal melihat adanya airbender lainnya membuatnya cepat berkecil hati. Untuk mengalihkan pikirannya dari hal itu, Sokka relawan untuk memainkan permainan bola udara dengannya. Sebagai Sokka tidak bisa menekuk udara, Aang kemudian mengalahkan dia dalam permainan, bola, didorong oleh pengendalian udara, memukul Sokka di perut dan mengirimnya terbang mundur ke setumpuk salju di dasar abutment bumi yang sangat pendek. Berbaring di tanah, Sokka terjadi pada helm prajurit Negara Api kuno; Setelah menunjukkannya pada Katara yang terkejut, mereka setuju untuk menunjukkannya pada Aang. Namun, saat Aang mulai berjalan, Katara tiba-tiba berubah pikiran dan menenggelamkan segumpal salju ke bawah, menutupi helm dan Sokka dengan salju. Dia kemudian mengatakan kepada Aang bahwa alasan dia memanggilnya adalah untuk menunjukkan kepadanya tentang pengendalian salju-nya. Percaya akan penyesatan tersebut, Aang berkomentar secara positif mengenai kemampuan Katara untuk membungkuk salju sebelum melanjutkan tur dengan penuh semangat, berharap bisa menunjukkan kepada mereka sisa bait suci. Saat Aang bergerak keluar dari jarak pendengaran, Sokka, membersihkan salju dari mukanya, mengatakan kepada Katara bahwa mencoba untuk melindungi Aang dari kenyataan pembunuhan genosida yang dilakukan terhadap bangsanya adalah sebuah kesalahan, yang oleh Katara teringat dengan sedih bahwa Aang akan hancur jika dia tahu firebenders menyerang rumahnya. Setelah Aang, mereka mendatangi patung bhikkhu airbender yang tinggi; Aang sambil membungkuk hormat, memperkenalkan pria itu sebagai Biksu Gyatso.

Aang and Gyatso

Aang dan Gyatso bersiap untuk meluncur pai buah dengan pengendalian udara.

Dalam kilas balik, Gyatso sedang mengajarkan Aang yang tidak tertarik rahasia pembuatan pai buah. Ketika Aang mengatakan kepada Gyatso yang penasaran bahwa menurut dia para bhikkhu tersebut telah secara keliru mengidentifikasinya sebagai Avatar, Gyatso mengatakan kepada Aang bahwa satu-satunya kesalahan yang dibuat para biksu adalah memberitahukan identitas aslinya sebelum dia berusia enam belas tahun. Dia meyakinkan Aang, mengatakan bahwa dia akan baik-baik saja, dan bahwa dia harus fokus pada saat ini, dia juga mengatakan kepada Aang bahwa setelah dia cukup umur untuk memasuki suaka kuil udara, dia akan bertemu seseorang yang akan membantunya menjadi Avatar yang lebih baik. Aang yang meyakinkan dan jauh lebih bahagia membantu Gyatso dalam menyalurkan pai buah yang baru dipanggang, membuat mereka melonjak melalui udara dan langsung ke kepala biarawan lainnya saat mereka sedang bermeditasi. Para bhikkhu segera menerkam kubung bersayap, yang menghirup kue dari kepala para biarawan. Guru dan siswa menertawakan lelucon kecil mereka, dan Gyatso mengucapkan selamat pada Aang atas tujuannya yang disempurnakan.

Sanctuary door

Mengingat kata Gyatso, Aang bawa Sokka dan Katara ke suaka Kuil Udara Selatan, percaya bahwa dia perlu bertemu seseorang di dalam.

Kembali ke masa sekarang, Aang terus maju menuju tempat suci bait suci, mengingat kata-kata Gyatso tentang entitas misterius di dalam; Dia mengatakan kepada temannya bahwa ada seseorang yang siap dia temui. Sesampainya di pintu megah dan hiasan ke tempat kudus, Katara mengungkapkan keraguan bahwa ada orang yang bisa bertahan di bait suci selama seratus tahun tanpa bantuan; Aang menawarkan kejadian kelangsungan hidupnya sendiri sebagai alasan untuk kemungkinan itu. Seiring Aang bertanya-tanya dengan penuh semangat apakah orang di dalamnya dapat membantunya memahami dan mengajarinya tentang menjadi Avatar, Sokka menawarkan dugaan penuh harapan bahwa orang di dalamnya mungkin memiliki makanan, terutama daging yang disembuhkan. Dia berjalan di pintu, sebentar menjadi tidak rasional dalam keinginannya akan makanan, dan membanting dirinya ke mereka, gagal membukanya bahkan setelah beberapa kali mencoba lagi. Aang menahan dua arus udara yang terfokus ke dalam mekanisme penguncian terowongan pintu besar, yang menyebabkan kunci terlepas dan pintu terbuka perlahan. Aang berjalan ke kuil yang gelap saat Katara dan Sokka mengikutinya.

Zhao tampak terkejut oleh kenyataan bahwa seorang anak laki-laki berusia dua belas tahun mengalahkan Zuko dan krunya, dan dia menunjuk pada pangeran sebagai "lebih menyedihkan dari yang dipikirkan[nya]." Zuko marah menyatakan bahwa dia meremehkan lawannya sekali, dan dia mencoba dengan panas untuk meyakinkan Zhao bahwa dia tidak akan membiarkan hal itu terjadi lagi. Ketika Zhao, tanpa menghiraukan pembelaan tersebut, menjawab bahwa dia akan mengambil alih perburuan untuk Avatar sendiri, dengan mengabaikan Zuko sebagai remaja belaka, Zuko melompat ke Zhao dengan marah dan harus ditahan oleh para penjaga. Zhao memerintahkan Zuko dan Iroh untuk disimpan di tenda dan daunnya. Zuko menendang meja dengan marah; Iroh dengan tenang meminta teh lebih banyak.

Avatar statues

Tim Avatar mencari banyak patung Avatar di dalam suak Kuil Udara Selatan.

Suaka kuil udara dipenuhi ratusan patung. Sementara Sokka, yang masih lapar, benar-benar kecewa dengan kekurangan makanan, Katara dan Aang memperhatikan sebuah pola di garis patung: mereka diatur dalam Siklus Avatar: udara, air, bumi, dan api. Menempatkan dua dan dua bersama, Katara menyadari bahwa mereka adalah patung inkarnasi sebelumnya dari Avatar, kehidupan masa lalu Aang. Aang menjejali patung terakhir yang ada di garis depan dan menatap mata sang arca, mengalami semacam trans. Sebuah goyang lembut dari Katara membuat dia putus, dan saat itu Aang menyadari bahwa patung itu menggambarkan Avatar Roku, Avatar segera mendahului dia Sokka mengakui Roku sebagai pengendali api dengan jubah dan simpulnya, dengan alasan ini karena dia tidak mempercayai Aang saat mereka pertama kali bertemu.

Tiba-tiba, ketiganya mendengar suara dengungan dari pintu masuk, sebuah indikasi bahwa ada orang lain di dekatnya; Suara tersebut menyebabkan kelompok tersebut berlindung di balik patung-patung itu. Bersiap untuk melawan pengendali api, Sokka melompat keluar, mencoba menangkap penyusup tanpa penjagaan; Ketika Aang dan Katara keluar dari balik patung mereka, mereka mendapati diri mereka melihat lemur soliter. Setelah penemuan ini, sedikit konflik kepentingan muncul: Sokka, yang masih fokus pada rasa lapar, ingin makan lemur untuk makan malam; Aang, di sisi lain, ingin menjaga lemur sebagai hewan peliharaan. Hal ini mendorong perlombaan untuk melihat siapa yang bisa menjadi yang pertama menangkap lemur. Katara tetap berada di belakang di kuil sementara Aang dan Sokka berlari mengejar lemur, masing-masing berusaha untuk tersandung yang lain. Lemur terbang keluar dari jendela, dan Aang, yang bertekad menangkap binatang itu, melompat dari balkon kuil setelah itu.

Zuko and Zhao

Dimarahkan oleh ejekan Zhao, Zuko menantang Komandan untuk Agni Kai.

Sementara itu, Panglima Zhao kembali memasuki kemahnya, mengatakan kepada Zuko dan Iroh bahwa dia dan pihak pencariannya hampir siap untuk memulai pencarian mereka atas Avatar. Zhao juga mengatakan bahwa dia berencana agar pengawalnya melepaskan Zuko dan Iroh begitu kapalnya pergi. Masih marah, Zuko mengulangi keyakinannya bahwa dia akan menangkap Avatar sebelum Zhao; komandan menertawakan gagasan pangeran yang diasingkan bersaing dengan dirinya sendiri, yang memiliki ratusan kapal perang yang dimilikinya. Zhao meremehkan Zuko dengan mengatakan kepadanya bahwa, jika dia benar-benar mencintainya, Raja Api akan membiarkan dia pulang tanpa Avatar, dan dia terus menyatakan semua Ozai melihat pada anaknya gagal, mengutip bekas luka Zuko sebagai bukti. Zuko, bergerak melampaui rasionalitas dengan marah dan jijik, menantang Zhao ke sebuah Agni Kai saat matahari terbenam, yang diterima Zhao. Setelah Zhao meninggalkan tenda, memberitahu Zuko untuk bersiap untuk dipermalukan, Iroh mengingatkan Zuko tentang duel terakhirnya dengan seorang empu pengikat, mendorong Zuko untuk mengatakan bahwa dia "tidak akan pernah melupakan" pertarungan itu.

Aang loses control

Aang masuk ke Negara Avatar setelah menemukan kerangka Gyatso.

Setelah mendarat di tanah di bawah, Aang mengejar lemur menuju kehancuran tenda yang compang-camping. Memukul kepalanya di dalam tenda, Aang, yang ngeri, menemukan sejumlah tubuh tentara Negara Api berserakan di salju; Berjalan lebih jauh di dalam, ia menemukan kerangka Monk Gyatso. Melihat bekas kerangka mantan ayah dan ayahnya, dia terjatuh, berlutut sambil menangis. Sayangnya, Sokka masih mencari lemur, akhirnya berhasil menangkap Aang dan dengan ceria bertanya apakah Aang menangkap lemurnya; Saat melihat Aang di tanah, dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia sebenarnya tidak berniat memakan hewan itu. Baru saat itulah dia melihat kerangka di sekeliling mereka dan mengerti mengapa Aang kesal. Sokka mencoba menghibur Aang, tapi yang terakhir, diliputi oleh emosi, tiba-tiba masuk Negara Avatar, Cahaya tiba-tiba tato dan mata Aang menyebabkan Sokka terkesiap dan menjauh darinya ketakutan.

Di dalam bait suci, Katara sedang melihat patung Roku saat matanya tiba-tiba mulai bercahaya putih. Melanjutkan untuk menyaksikan dengan kaget saat mata semua patung Avatar mulai bersinar dengan cara yang sama, serentetan cahaya yang melebar ke kegelapan di atasnya, Katara menyadari bahwa Aang pasti penyebabnya, dan dia berlomba keluar dari tempat kudus untuk menemukannya. Secara kebetulan dengan terjadinya di tempat kudus, kuil Avatar di tiga negara lainnya di sekitar dunia sekaligus mengalami kejadian serupa, patung Avatar dan mural mereka sendiri juga menyala secara spontan. Dalam Kuil Api, Orang Api Bijak bersiap untuk memberi tahu Raja Api atas kembalinya Avatar.

Katara calls out to Aang

Katara mencoba untuk mendiamkan Aang dan buat dia keluar dari Negara Avatar.

Aang, sementara itu, mulai membungkuk angin ribut di sekitar dirinya, masih jauh di Negara Avatar; Sokka ditiup mundur dari kakinya saat badai mengintip, dan tenda yang compang-camping itu dilenyapkan oleh ledakan angin. Katara, berjalan dengan lengan melindungi wajahnya saat dia berjuang melawan angin, meminta Sokka, berlindung di balik tebing batu, apa yang terjadi dalam teriakan, dan dia berteriak kembali bahwa Aang tahu bahwa pembunuhnya membunuh Gyatso. Sebagai Katara, menyadari bahwa ia memang memicu Negara Avatar, memutuskan untuk mencoba menenangkannya, kemarahan Aang meningkat ke titik bahwa bola udara yang berisi dia mulai melayang ke atas, terhenti dalam jarak yang dekat dari tanah, dan Katara kemudian mulai berjalan melewati angin puyuh yang membutakan menuju Aang.

Sementara saat matahari terbenam di atas pelabuhan Negara Api, Komandan Zhao dan Pangeran Zuko berada di halaman yang luas, siap berduel; Kedua kombatan berjongkok kembali-ke-belakang, dengan jarak tertentu di antara keduanya. Sambil menanggalkan pakaian bahu mereka, mereka saling berpaling. Iroh menasihati Zuko untuk mengingat dasar-dasarnya, karena ini adalah aset terbesarnya, tapi Zuko tampaknya tidak memperhatikan kebijaksanaan pamannya, malah menyatakan, secara sederhana dan tegas, bahwa dia tidak akan membiarkan dirinya kalah. Saat dia mempertimbangkan pendiriannya, Zhao, melakukan hal yang sama, mencela Zuko, berkata: "Ini akan berakhir dengan cepat." Melihat lawan siap bertempur, seorang tentara yang melihat ke bawah pada prosesi dari dinding halaman terdengar gong, dan pertandingan dimulai.

Zuko and Zhao Agni Kai

Zuko dan Komandan Zhao bertarung Agni Kai.

Kedua lawan itu menatap tajam mata satu sama lain tanpa berkedip sesaat, menunggu yang lain mogok; Zuko yang memulai duel dengan serangkaian ledakan api dari tangan dan kakinya saat ia bergerak di sepanjang sisi halamannya. Sebagai duel berlangsung, Zhao tampaknya lebih dari satu pertandingan untuk Zuko, dengan mudah menghindari dan meniadakan semua ledakan api nya. Saat sang pangeran menarik napas, Iroh terus menasihati Zuko untuk mengingat dasar-dasarnya. Zhao melempar tendangan api sendiri; Zuko mampu memblok setiap serangan, tapi dia perlahan dipaksa kembali dengan setiap tendangan yang dia buat. Untuk ledakan terakhir, Zhao, dengan menggunakan kedua tinju, mengirimkan bola api yang menghubungkannya dengan Zuko dengan kuat, menjatuhkannya ke tanah. Menekankan keuntungannya, Zhao melompat ke udara, menutupi jarak yang memisahkannya dan Zuko, dan menyiapkan ledakan finishing yang ditujukan langsung untuk wajah sang pangeran. Sesaat sebelum kontak, Zuko berguling keluar, naik dengan menendang berkembang, dan mengetuk Zhao keluar dari sikapnya.

Dengan semangat baru, Zuko melepaskan serangkaian serangan rendah yang menyebabkan Zhao mundur, menyelesaikannya dengan tembakan api dari tendangan tubuh penuh. Zhao mengharapkan Zuko untuk memberikan pukulan akhir yang menghancurkan untuk menandai kemenangannya, namun ledakan api yang terakhir mendarat di samping wajahnya; ketika Zhao menghina dia atas apa yang dia anggap pengecut, Zuko berjanji bahwa dia tidak akan menahan diri, seandainya Zhao berusaha untuk mencapainya lagi di masa depan. Sebagai pangeran yang menang berjalan pergi, Zhao yang dipukuli dan marah mengirim sebuah tembakan api ke punggung Zuko. Iroh ikut campur, bagaimanapun, menghentikan serangan dengan tangan kosong dan melemparkan komandan ke tanah. Saat Iroh berdiri di atas Zhao, Zuko mencoba menyerang Zhao sekali lagi, namun pamannya mengatakan kepadanya untuk tidak mencemari kemenangannya dengan melakukan pembalasan. Iroh menguliahi Zhao tentang penghinaan yang dia bawa atas dirinya melalui tindakannya dan menyatakan bahwa keponakannya, bahkan di pengasingan, telah membuktikan dirinya lebih terhormat. Dia dengan sopan berterima kasih pada Zhao karena telah membagikan tehnya dan berpaling darinya, meninggalkan komandan yang kalah untuk mengangkat dirinya; Dia mengerang saat melihat mereka pergi. Setelah meninggalkan arena, Zuko bertanya kepada Iroh apakah dia benar-benar bermaksud mengatakan apa, katanya pamannya menjawab, "Tentu saja, saya sudah bilang teh ginseng adalah favorit saya." Saat keduanya berjalan kembali ke kapal, senyuman yang paling samar menutupi bibir Pangeran Zuko.

Katara comforts Aang

Katara menghibur Aang setelah dia menerima pemusnahan dari orangnya.

Berteriak-teriak mendengar angin yang memekakkan telinga, Katara mencoba menghibur Aang dengan menghubungkannya dengan fakta bahwa ibunya tersesat dan melanjutkan dengan menyatakan bahwa, meskipun orang-orangnya telah pergi, dia telah menemukan keluarga baru: dirinya dan Sokka. Kata-kata itu sepertinya sampai ke Aang; perlahan, angin mati dan dia turun kembali ke tanah, meski matanya terus bersinar. Sokka, bergabung dengan saudara perempuannya, memperkuat pernyataannya dengan janji bahwa keduanya tidak akan membiarkan apapun terjadi padanya. Katara mengambil tangan Aang dan akhirnya dia meninggalkan Negara Avatar, terlihat sangat sedih sesaat sebelum jatuh ke tangan Katara. Dia meminta maaf atas ledakannya dan Katara mengatakan kepadanya bahwa tidak perlu maaf. Aang mengakui bahwa Katara benar tentang invasi pemalsu kuil tersebut dan diakhiri dengan sangat sedih bahwa, jika satu kuil berhasil diserang, yang lain pasti juga terjatuh. Dengan ini, Aang menyadari bahwa dia benar-benar adalah yang terakhir dari pengendali udara.

Momo eats a moon peach

Momo bergabung Tim Avatar setelah Aang menyadari bahwa dia, Appa, dan kubung bersayap adalah semua yang tertinggal dari populasi Kuil Udara Selatan.

Beberapa waktu kemudian, Aang, Katara, dan Sokka berdiri di tempat kudus. Aang menatap patung Roku sekali lagi; Setelah dia bertanya kepadanya apakah dia siap untuk pergi, dia bertanya-tanya dengan keras kepada Katara tentang bagaimana kehidupan masa lalu, mati, bisa membantunya, yang oleh Katara menjawab, "Mungkin kamu akan menemukan jalan." Tiba-tiba, lemur muncul kembali dengan berbagai buah dan meletakkannya di depan Sokka, yang telah lama kelaparan, tidak membuang waktu untuk melahapnya dengan penuh semangat. Kemudian lemur itu naik ke bahu Aang. Kemudian, saat Katara dan Sokka selesai berkemas di belakangnya, Aang berdiri menghadap sisa-sisa sunyi sepi kuil yang sepi itu dengan Appa dan kubung; Dia mengatakan kepada mereka bahwa mereka bertiga sekarang adalah satu-satunya sisa hidup kuil dan mereka harus tetap bersama. Memanggil ke saudara kandungnya, Aang memperkenalkan lemur kepada mereka sebagai anggota terbaru kelompok mereka dan Katara, mendekatinya, menanyakan apa namanya. Si lemur segera melompat dari bahu Aang, mencuri persik bulan Sokka sedang makan dan kembali dengan itu ke Aang. Dengan tepat, nama Avatar muda adalah lemur Momo saat dia dan Katara menertawakan Sokka, yang, tanpa sadar sejenak bahwa makanannya hilang, tidak menggigit apa-apa kecuali udara.

Kemudian, saat malam tiba, geng berangkat dari kuil di Appa. Wajahnya sedih, Aang bersandar pada pak di belakang pelana Appa, menatap terakhir dan sedih pada apa yang dulunya rumahnya seperti disembunyikan oleh awan yang berputar-putar.

Kredit

Catatan produksi

Transkrip

Artikel utama: Transkrip:The Southern Air Temple

Ekstra Avatar

Artikel utama: Ekstra Avatar untuk Buku Satu: Air

Pengungkapan Karakter

  • Aang mengungkapkan bahwa Monk Gyatso adalah guru pengendali udara-nya.
  • Terungkap bahwa Roku adalah salah satu kehidupan masa lalu Aang dan Avatar tepat sebelum dia.
  • Zhao mengungkapkan bahwa Zuko diusir.
  • Iroh menyebut Zhao sebagai jago penambang.
  • Terungkap bahwa ibu Katara dan Sokka dibunuh oleh Negara Api. Meski kepergiannya sudah dikemukakan Katara dalam "The Boy in the Iceberg", the penyebab kematian ibu mereka tidak diketahui.

Kesalahan

  • Saat Katara hendak memberitahu Aang tentang para bhikkhu saat mereka terbang ke kuil, tidak ada panah di tangan kanan Aang. Ini terjadi untuk kedua kalinya sebelum perut Sokka menggeram karena lapar.

Saat Iroh melihat senjata di tenda Zhao, dia mengetuk mereka. Senjata itu bisa dilihat tegak lagi, bagaimanapun, beberapa adegan setelah mereka terjatuh.

  • Tepat sebelum Sokka bertanya di mana dia bisa mendapatkan sesuatu untuk dimakan, saat Aang berlari di depan Katara dan Sokka, mulut Aang bergerak seolah dia mengatakan sesuatu, tapi tidak ada kata-kata yang keluar.
  • Dalam kilas balik Aang dengan Biksu Gyatso, saat Gyatso sedang berbicara, salah satu manik di kalungnya tiba-tiba berubah dari coklat menjadi merah, tepat saat dia berkata, "... saat kamu cukup tua untuk masuk ..." ( setelah"). Pada saat yang sama, sisa manik-manik bergerak sedikit. Namun, pada tembakan berikutnya, warnanya cokelat lagi.

Saat Aang membuka pintu ke tempat kudus, kamera berkedip kembali untuk melihat ke bawah koridor dan Katara dan Sokka telah lenyap.

  • Di tempat suci bait suci, patung Avatar di sebelah Roku adalah hewan jantan, bukan Avatar Kyoshi. Namun, ketika Aang berjalan melewati empat avatar yang digunakan Katara untuk mengidentifikasi tempat suci itu penuh dengan kehidupan masa lalu Aang, Kyoshi (diidentifikasi oleh penggemarnya) muncul di mana lapisan kulit laki-laki itu berada. Hal ini juga penting karena merupakan satu-satunya saat patung Avatar wanita muncul di tempat kudus pada setiap saat selama episode tersebut.
  • Di pepatah Ibrani, ketika Katara mencatat susunan patung-patung di suaka kuil udara, dia mengatakan "air, udara, bumi, dan api", sementara itu seharusnya "udara, air, bumi, dan api", karena Avatar pertama pada siapa dia menunjuk adalah Pengembara Udara dan yang kedua adalah Suku Bunga asli.
  • Ketika geng melihat Momo memasuki tempat suci kuil, Sokka memperingatkan yang lain bahwa itu adalah bajak api dan semua orang bersembunyi di balik patung-patung itu. Namun, Aang seharusnya tidak mempercayai klaim ini karena dia yakin tidak ada pembakar yang bisa datang ke kuil udara di tempat pertama ..
  • Saat Katara berada di sebelah patung Roku, headpiece-nya hilang. Di adegan berikutnya, ia muncul kembali.
  • Dalam episode ini, Aang masuk ke Negara Avatar dan semua orang di seluruh dunia dapat melihat bahwa dia telah kembali karena berbagai item mulai bersinar. Namun, mereka seharusnya sudah tahu karena dia juga pernah masuk Avatar State dalam "The Avatar Returns" untuk menghindari Zuko dan saat pertama kali muncul dalam "The Boy in the Iceberg".
  • Setelah Zuko mengetuk Zhao, dia berdiri di sampingnya. Namun, saat sudut berubah, dia berdiri di depannya.
  • Saat Katara menenangkan Aang dari Negara Avatar, panah di kepalanya yang ditunjukkan dari belakang tidak menyala.

Trivia

  • Ini adalah satu-satunya episode di mana layar judul, yang menunjukkan bab dan buku, tidak memiliki latar belakang putih polos. Sebagai gantinya, episode tersebut menampilkan matahari terbit animasi sebagai latar belakang layar judul.
  • Situs Nickelodeon yang sangat tua terpisah dari yang umum digunakan di wiki ini untuk referensi yang episode ini disebut "Aang Goes Home".[1]
  • Dalam beberapa iklan awal episode tersebut, pratinjau menunjukkan adegan di mana kelompok tersebut pertama kali melihat Kuil Udara Selatan. Dalam pratinjau, Aang menyebutnya "Kuil Udara Jongmu", sementara itu adalah "Kuil Udara Selatan" dalam episode yang sebenarnya.
  • Menurut Ekstra Avatar, para penulis merenungkan keseluruhan episode yang didedikasikan untuk fakta bahwa Momo adalah reinkarnasi Biksu Gyatso, namun memutuskan untuk tidak melakukannya.
  • Tindakan Zhao yang mengecam setelah mengakui kekalahan dalam episode ini adalah bayangan dari final Buku Pertama, di mana dia melakukan hal yang sama - ketika Iroh meyakinkannya untuk melepaskan Roh Bulan, dia melepaskannya, hanya untuk membunuhnya segera sesudahnya.
  • Setelah lemur terbang mencuri buah persik dari Sokka, Aang mengatakan bahwa dia akan menamai lemur "Momo". Momo, selain orang Jepang yang setara dengan "Fido" dalam hal nama hewan peliharaan yang populer, diterjemahkan menjadi "persik".
  • Ini adalah kali kedua Aang terlihat memasuki Negara Avatar, dan pertama kali dia melakukannya dalam kemarahan.
  • Ini adalah episode pertama di mana nama Iroh secara eksplisit dinyatakan, seperti dalam dua episode sebelumnya, Zuko adalah satu-satunya orang yang terlihat berbicara dengan Iroh, dan hanya pernah menyebutnya sebagai "paman".
  • Selama Agni Kai antara Zuko dan Admiral Zhao, pemutaran musiknya bergaya Raga, sejenis musik yang berasal dari India dan dunia Arab.

Referensi

  1. Nick.com archives. Nickelodeon. Diakses pada Januari 1, 2013. Diarsipkan dari the original pada 27 April 2006.

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.