FANDOM


Halaman ini bergerak dilindungi. Pengendali Tanah URN icon.png
Lin Beifong.png
北方林
Lin Beifong
Informasi Biografi
Kenegaraan

Kerajaan tanah

Daerah

Kota Republik

Umur

50[1]

Tanggal Lahir

120 ASC

Didahulukan oleh

Saikhan

Deskripsi Fisik
jenis kelamin

Perempuan

Warna Rambut

abu-abu

Informasi pribadi
Sekutu

Toph Beifong, Aang, Saikhan, Song, Tim Avatar, Tenzin, Jinora, Ikki, Meelo, Rohan, Pema

Musuh

Amon, Equalists, Letnan, Hiroshi Sato, Tarrlok

Senjata Pilihan

Tanah

gaya bertarung

Pengendalian Tanah (Hung Gar dan Chu Gar Praying Mantis); Pengendalian Metal

Kronologis dan politik informasi
Frofesi

Kepala Polisi(dulunya)
Polisi(dulunya)
Master Pengendali Tanah
Master Pengendali Metal

Afiliasi

Kepolisian Pengendali Metal(dulunya)
Polisi(dulunya)

Penampilan Pertama

"Welcome to Republic City"

Pengisi Suara

Mindy Sterling

Galeri
Lin Beifong adalah putri Toph Beifong, dan mantan Kepala Kepolisian Kota Republik.[2] Meskipun ibunya mengajarkan inkarnasi sebelumnya Avatar Korra ini bagaimana earthbend, Lin menunjukkan kasih sayang tidak ada arahnya ketika mereka pertama kali bertemu.. Namun, perasaan Lin terhadap Avatar muda berubah ketika Amon dan Equalists nya membuat penampilan publik mereka dan secara terbuka menantang benders dunia.[3] Lin adalah berani, setia, dan bersedia mengorbankan dirinya untuk melakukan apa yang dia percaya yang benar.

Sejarah

Latar Belakang

Lahir untuk Toph Beifong dua dekade setelah Perang Seratus Tahun, Lin mewarisi kecakapan pengendalian tanah dari ibunya dan akhirnya menguasai seni dan dua dari sub-keterampilan, akal pengendalian metal dan seismik. Dia mengikuti jejak ibunya dan bergabung dengan Kepolisian Pengendali Metal. Dia akhirnya menjadi kepala, dan memegang posisi ini selama beberapa waktu.

Karena ibunya adalah berteman dengan Avatar Aang, Tenzin dan Lin sudah saling mengenal sejak kecil. Menurut Tenzin, dia bergaul "terkenal" dengan ayahnya. Sebelumnya dalam hidupnya, ia tanggal Tenzin, tetapi dua akhirnya berpisah, karena mereka memiliki tujuan yang berbeda dalam hidup. Hubungan rusak sepenuhnya setelah Pema mengaku cintanya untuk Pengendali Udara, setelah itu, Lin gagal mencoba untuk melemparkan dirinya di penjara.[3]

Bertemu Avatar Korra

Police headquarters interior.png

Lin mengintrogasi Avatar Korra di dalam Markas Polisi.

Ketika Korra tiba di Kota Republik, ia kemudian ditangkap dan dibawa ke hadapan Kepala Lin Beifong atas tuduhan perusakan properti pribadi dan kota. Kedua memiliki percakapan di mana Lin menjelaskan bahwa ia tidak pilih kasih terhadap Avatar muda meskipun fakta bahwa ibunya dan Aang berteman. Tenzin akhirnya datang untuk membebaskan Korra dari tuduhan, namun, Lin menjelaskan bahwa dia ingin Avatar keluar dari kota "nya". Keesokan harinya, Kepala menghadiri konferensi pers di mana Korra membuat penampilan publik pertama nya sebagai Avatar di Republik Kota. Pada saat itu, Avatar baru juga ditanya apakah ia akan bekerja dengan Beifong Kepala, sebuah pertanyaan yang dia tidak menjawab.[2]

Lin kemudian menemui Korra lagi di sebuah pesta yang diselenggarakan oleh Anggota dewan Tarrlok, di mana ia tetap tidak terkesan dengan Avatar, yang menyatakan bahwa Korra telah melakukan apa-apa untuk layak pujian kota.[4]

Final Kejuaraan

Council voting.png

Lin membujuk Para Dewan untuk menjaga Arena Pro-Pengendalian terbuka.

Beberapa malam sebelum pertandingan kejuaraan pro-pengendalian, Amon membajak radio dan mengancam bahwa jika permainan itu tidak dibatalkan, para Equalists akan melepaskan serangan terhadap arena.

Tak lama setelah pengumuman ini, Amerika Republik Dewan yang mengabulkan gugatan menutup arena demi keselamatan publik, meskipun Korra, Bolin, dan permohonan Mako itu. Lin, bagaimanapun, masuk Balai Kota dan, meskipun enggan, setuju dengan Korra dan menuntut agar Dewan menunjukkan keuletan. Dalam pertukaran untuk menjaga arena terbuka, Kepala setuju untuk memberikan keamanan ketat untuk acara tersebut. Perjanjian ini yakin Tarrlok dan sisanya dari Dewan untuk meninggalkan arena terbuka. Tenzin ditemui Lin kemudian dan menawarkan untuk memberikan perlindungan nya selama acara, tapi dia menuntut bahwa dia tidak akan babysat, bersikeras ia bisa mengurus dirinya sendiri. Korra mendekati Lin dan mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Lin untuk setuju dengan dia dalam pertemuan Dewan, Namun, dia mengabaikan berkat Avatar itu.

Lin melanjutkan untuk membangun keamanan yang ketat untuk acara tersebut, dan akhirnya sepakat untuk mengubur sebuah kapak tua dan bekerja sama dengan Tenzin. Petugas nya terus memeriksa dan mengecek kembali arena untuk setiap tanda-tanda sesuatu yang mengancam, dan akhirnya memutuskan itu jelas.

Lin Beifong kemudian bertemu dengan Tenzin dan dua menonton pertandingan bersama-sama. Seperti Tenzin menjadi marah tentang terang-terangan mengabaikan para Wolfbats 'dari aturan, Lin menjadi geli, mengklaim bahwa ia tidak berpikir ia akan tahu aturan pro-bending. Kedua bertukar beberapa percakapan selama pertandingan sebagai Wolfbats meraih kemenangan kontroversial, terutama setelah Korra memenangkan tie-breaker pertandingan nya dengan Tahno. Lin menjadi agak terkesan, berkomentar bahwa dia tidak bisa percaya bahwa Aang manis itu bereinkarnasi menjadi Korra, yang ia digambarkan sebagai "tangguh seperti paku". Tenzin berkomentar bahwa Korra mengingatkannya Lin pada usia itu, dan bahwa ia percaya mereka akan akur jika dia akan memberinya kesempatan.

Meskipun keamanan maksimum Lin, yang Equalists merumuskan rencana dan persiapan nya yang diberikan tidak berguna. Karena kenyataan bahwa baju besi polisi metalbending 'adalah tahan terhadap serangan oleh blocking chi, para Equalists telah mengembangkan cara lain untuk memasuki dan menyerang arena. Setelah pertandingan, para Equalists menyerang Tenzin dan Lin dengan sarung tangan berlistrik, membuat mereka sadar.

Amon muncul di tengah-tengah arena dan membuat pidato tentang gerakan Equalist, ia kemudian berusaha untuk meninggalkan melalui langit-langit arena pro-bending itu. Korra berusaha untuk mengejar mereka dan digunakan Waterbending untuk memberikan dirinya dorongan ke langit-langit. Namun, ia datang pendek, dan Lin menggunakan salah satu dari kabel logam itu berhasil meningkatkan Korra sampai ke langit-langit.

Lin Beifong metalbending.png

lin melawan Equalists di atas Arena Pro-Pengendalian.

Lin segera bergabung dengan Avatar di atap dan berusaha untuk melawan Letnan dan Equalists lainnya. Metalbender itu tertegun lagi oleh Letnan, tetapi berhasil pulih dan terus berjuang bersama Avatar muda. Lin melekat dirinya ke balon udara Equalist, dan dekat dengan menangkap Amon, namun, pada saat yang sama persis, Korra jatuh melalui langit-langit kaca Arena Pro-bending itu. Kepala dibiarkan membuat keputusan keras antara kemungkinan menangkap Amon, atau menyelamatkan nyawa Korra, dan dalam bertindak tanpa pamrih Lin memilih yang terakhir. Korra berterima kasih metalbender untuk menyelamatkan hidupnya. Tenzin, Lin, dan Avatar dibahas bahwa Amon sudah lebih baik dari mereka pada malam itu, dan Tenzin menyatakan bahwa ini adalah awal dari perang.[3]

Investigasi pabrik Sato

Setelah serangan Equalist, Lin menerima ketenaran dari masyarakat karena gagal untuk menangkap Amon. Councilman Tarrlok bahkan mengusulkan dalam sebuah konferensi pers bahwa ia akan diganti sebagai Kapolri. Lin mulai melakukan penyelidikan berbagai dengan Tenzin, menginterogasi saksi dari kejadian di arena. Dia kemudian menerima informasi intelijen bahwa Perusahaan Kubis telah diproduksi persenjataan Equalist, sehingga Kepolisian Metalbending melanjutkan untuk menutup perusahaan dan menangkap pemilik.

Ketika Lin dan Tenzin diperingatkan oleh Korra dari kemungkinan hubungan antara Hiroshi Sato dan Equalists, yang pada awalnya meragukan metalbender tentang kebenarannya, tetapi setuju dengan Tenzin bahwa ia akan memiliki kedua sarana dan motifnya. Kepala dan Airbender pergi ke Gedung Sato menanyainya lebih lanjut. Pengusaha dimaafkan kesalahannya, mengklaim itu semua kesalahpahaman sederhana, ia juga menyambut petugas Lin untuk mencari pabrik-pabriknya. Namun, Lin dan anak buahnya tidak dapat menemukan bukti substansial memberatkan Sato.

Sebagai penyelidikan berakhir, seorang pekerja di pabrik tergelincir Korra catatan menyuruhnya untuk menemuinya di bawah Jembatan Jalan Sutra. Korra, Lin, dan Tenzin bertemu pekerja, yang menjelaskan bahwa Sato adalah Equalist dan bahwa ia memang telah diproduksi senjata yang digunakan selama serangan arena. Pekerja juga mengungkapkan bahwa Sato sedang mempersiapkan untuk meluncurkan senjata baru yang lebih kuat, yang membuat ia di sebuah pabrik rahasia di bawah rumahnya.

The group facing the mecha tanks.png

Lin, Korra, Tenzin, dan para Pengendali Metal menghadapi Meka Tank Hiroshi.

Lin, Korra, dan Tenzin, dikawal oleh beberapa petugas metalbending, melakukan pencarian kedua dari real Sato, dan menemukan sebuah pabrik besar dengan propaganda Equalist dan beberapa senjata, termasuk baru, besar robot-seperti mesin, tank mecha. Namun, mereka segera menyadari bahwa mereka telah terpikat ke dalam perangkap sebagai Hiroshi Sato menutup pabrik off, dan mulai melawan Lin, Korra, Tenzin, dan petugas dengan mesin-mesin baru. Sementara kelompok mampu menangkis Sato, ia dan Equalists akhirnya dikuasai benders dan membuat mereka sadar. Hiroshi memerintahkan anak buahnya untuk mengikat semua orang dan membawa mereka ke Amon.

Sementara itu, Mako dan Bolin memasuki pabrik dan berusaha untuk membawa Korra, Tenzin, dan Lin ke permukaan, namun, Hiroshi segera menemukan mereka dan siap untuk menyerang saudara-saudara. Mereka diselamatkan oleh penampilan Asami, yang juga membuat jalan ke pabrik. Setelah percakapan singkat dengan ayahnya, Asami menggunakan sarung tangan listrik untuk melumpuhkan Hiroshi dan Letnan, memberikan waktu untuk semua orang, termasuk dirinya, untuk melarikan diri melalui pesawat. Namun, mereka dipaksa untuk meninggalkan petugas Lin belakang karena mereka tidak bisa membawa mereka, dan Equalists sudah mulai memuat mereka ke dalam truk.

Sementara di pesawat menuju kembali ke kota, Lin, masih sakit dari serangan, mengatakan Tenzin bahwa dia takut untuk nasib manusia dan, karena ia telah gagal dua kali kepala polisi, berencana untuk menyerahkan pengunduran dirinya di pagi. Tenzin menyuruhnya untuk tidak menyerah melawan, namun metalbender menyatakan ia mengundurkan diri sehingga ia bisa menemukan pria dan mencatat Amon caranya: di luar hukum.[5]

Lin secara resmi disajikan pengunduran dirinya sebagai kepala keesokan harinya dan berbalik posisinya ke Saikhan.[6]

Membela Pulau Kuil Udara

Lin agreeing to help Tenzin.png

Lin setuju untuk membantu melindungi Keluarga Tenzin.

Setelah tiba Tenzin, Lin tinggal dengan keluarganya dan sebelum Airbender harus meninggalkan untuk pertemuan Dewan yang penting, ia meminta Lin untuk menjaga istri dan anak-anak, yang dia setuju. Tak lama setelah Tenzin kiri, suara ledakan membuat jelas bahwa Republik Kota berada di bawah serangan, mendorong Lin untuk memesan keluarga untuk masuk ke dalam. Ketika Equalists tiba di pulau itu, ia mencoba membela diri, tapi listrik. Jinora, Ikki, dan Meelo datang untuk menyelamatkan dan mengalahkan kelompok penyerang dalam pertempuran kecil dengan mudah mengejutkan. Sebagai airships lebih banyak menuju pulau, Tenzin memutuskan untuk mengambil keluarganya ke lokasi yang lebih aman jauh dari Republic City.

Lin tahu keluarga akan membutuhkan perlindungan dan menemani mereka, mengambil pada dirinya untuk melindungi airbenders terakhir yang ada. Ketika dia dan keluarga Tenzin melarikan diri, dua airships Equalist mengejar mereka. Setelah merobek jaring yang diluncurkan oleh salah satu airships, Lin membuat keputusan yang sulit untuk menyerang pesawat, mengatakan Tenzin untuk tidak kembali, tidak peduli apa yang terjadi padanya. Menggunakan kabel jaring yang rusak, dia melompat dari Oogi dan naik di atas pesawat menggunakan kawat logam nya. Setelah di atas, ia merobek sebuah lubang di logam dan merobek bagian atas pesawat dalam dua. Dia melompat ke yang kedua melakukan hal yang sama, namun disergap oleh Equalists dan tersingkir dengan bolus listrik.

Amon taking Lin's bending away.png

Pengendalian Lin diambil oleh Amon.

Menyusul penangkapan metalbender itu, pesawat Equalist satunya berbalik dan berhenti mengejar Tenzin dan keluarganya. Pengorbanan Lin diminta Meelo untuk menyatakan dirinya pahlawannya, pernyataan yang dengan sungguh-sungguh Tenzin setuju.

Lin dibawa kembali ke Air Temple Pulau menghadapi Amon. Dia bertanya tentang keberadaan Korra ini, mengatakan bahwa jika dia memenuhi, ia tidak akan menghapus lentur nya. Lin, diikat dan tak berdaya, memilih untuk tetap diam dan rela mengorbankan dirinya membungkuk untuk melindungi Avatar. Amon dihapus membungkuk dan dia jatuh ke tanah.

Pengendalian Tanah dipulihkan

Lin's bending restored.png

Pengendalian Lin dipulihkan oleh Avatar Korra.

Meski kalah membungkuk nya, Lin didampingi Tim Avatar seluruh penaklukan Amon. Setelah Amon itu outed sebagai bender, Lin berwisata bersama Tim Avatar dan keluarga Tenzin terhadap senyawa Suku Air Selatan, di mana Korra berharap Katara akan mampu mengembalikan lentur nya. Ketika Katara mengatakan ia tidak dapat mengembalikan Korra yang lentur, Lin grievingly mengatakan bahwa Katara, penyembuh terbaik di dunia, harus mampu melakukan sesuatu, karena kalau kerusakan Amon tidak pernah bisa dibatalkan. Namun, ketika Korra lari pada Naga, dia dikunjungi oleh roh Aang, yang dipulihkan membungkuk dia melalui energybending. Kemudian, Korra digunakan energybending untuk mengembalikan earthbending Lin, dibuktikan ketika Lin mengangkat sejumlah batu-batu di sekitar lokasi mereka. Setelah itu, dia berterima kasih kepada Korra untuk memulihkan lentur nya.

Kepribadian

Berkas:Lin Beifong giving up her identity.png

Selama waktunya sebagai kepala polisi, Lin itu sulit, tanpa kompromi, dan seorang pemimpin besar secara keseluruhan. Tenzin sendiri menggambarkan dirinya sebagai "menantang". Dia membuat jelas ketika dia adalah seseorang teriritasi atau tidak suka, karena abrasif terutama terhadap Tenzin dan Korra. Namun, pada waktu ia telah dipamerkan segi lembut untuk kepribadiannya. Ketika ia Kapolri, ia menangkap siapa pun yang melanggar hukum, terlepas dari niat mereka, karena ia cepat untuk mengutuk tindakan Korra ketika ia menghancurkan properti publik dan swasta dalam upaya untuk menggagalkan tindakan Triad Triple Threat. Dia percaya bahwa satu-satunya cara untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Republik City adalah melalui penggunaan kekuatan militer. Lin bekerja keras untuk menegakkan hukum kota[7] dan merasa bahwa Korra berpotensi membahayakan stabilitas ini. Namun, ia dan Avatar keduanya bekerja bersama-sama dengan tujuan saling mengalahkan Amon, membuktikan bahwa ia datang untuk percaya padanya sampai batas tertentu.[1] Setelah pertempuran di arena pro-bending, Lin menjadi agak kurang keras terhadap tidak hanya Korra tetapi Tenzin juga, ke titik bahwa ia bersedia untuk menyelamatkan teman-teman Avatar dan membantu Tenzin dan keluarganya melarikan diri Equalists.

Lin adalah sangat setia kepada teman-temannya, ke titik di mana ia rela mengorbankan dirinya dan tujuan nya untuk membantu mereka. Dia kehilangan kesempatannya untuk menangkap Amon untuk menyelamatkan hidup Avatar Korra, dan menerima permintaan Tenzin untuk membantu melindungi keluarganya tanpa berhenti untuk berpikir sama sekali. Selain itu, ia tidak berpikir dua kali untuk menyelamatkan anak buahnya meskipun itu tidak lagi tugasnya untuk melakukannya. Pengorbanan yang paling setia, bagaimanapun, datang selama Pertempuran Kota Republik, ketika ia mengorbankan dirinya untuk mengamankan Tenzin dan melarikan diri keluarganya. Dia akhirnya dibawa ke hadapan Amon, dan bahkan ketika dihadapkan dengan pemimpin Equalist bertopeng, dia bersedia membiarkan dia membawanya membungkuk bukannya menceritakan mana Korra itu.

Lin memiliki banyak ciri yang, pada awalnya, tampaknya berbeda dengan ibunya, Toph. Sementara ibunya, setidaknya di tahun-tahun lebih muda, adalah freewheeling dan santai di mana aturan yang bersangkutan, Lin memiliki sikap sungguh-sungguh dan memperlakukan hukum Republic City dengan penuh rasa hormat. Namun, Lin juga bersedia bekerja di luar batas hukum untuk membebaskan petugas nya, menunjukkan sikap menantang dan berani mirip dengan ibunya.

Lin juga mewarisi kebiasaan Toph tentang tidak memberikan perlakuan khusus kepada orang lain berdasarkan judul, yang dipamerkan melalui pengobatan nya Korra. Meskipun eksterior nya acuh tak acuh dan agak dingin, Lin juga sangat peduli untuk keselamatan Republik Kota dan bertanggung jawab bagi mereka yang melayani di bawah dia, seperti yang ditunjukkan ketika ia memutuskan untuk mengundurkan diri dari pekerjaannya sehingga dia bisa bekerja di luar hukum dan keterbatasan untuk menyimpan petugas nya ditangkap oleh Equalists.[5]

Kemampuan

Pengendalian Tanah

Seperti ibu terkenal nya, Lin telah menguasai Pengendalian Tanah, sama-sama mahir dalam Gar Hung tradisional Pengendalian Tanah gaya dan otodidak ibunya Chu gaya Gar Mantis Berdoa. Dia dapat dengan mudah meningkatkan batu-batu besar secara bersamaan, serta memulai dirinya tinggi ke udara.

Lin using seismic sense.png

Lin menggunakan Indra seisemik untuk mendeteksi Ruang Kerja Hiroshi Sato.

Lin juga menunjukkan penguasaan besar atas teknik, yang memungkinkan dia mendeteksi tata letak daerah sekitarnya dan orang-orang di dalamnya dengan sangat teliti dan detail. Dengan demikian, ia dengan mudah dapat menemukan struktur bawah tanah, serta menentukan dengan akurasi yang dalam sekitar umum. Sebagai contoh, sementara pada berburu untuk petugas nya ditangkap, dia mampu menunjukkan kehadiran mereka dalam sebuah tempat persembunyian Equalist, tetapi juga memahami bahwa Korra tidak hadir. Dia juga bisa merasakan mekanisme pintu terkunci tanpa fisik mengamati itu dalam rangka untuk membukanya dengan membungkuk nya. Seperti Toph, kemampuan Lin terbatas tanpa kontak kulit langsung, mengharuskan dia untuk baik menggunakan tangannya atau menarik kembali sol sepatu botnya.

Pengendalian Metal

Lin stopping the Equalists.png

Lin kecakapan menghancurkan sebuah pesawat Equalist.

Sebagai mantan kepala Kepolisian Metalbending, Lin sangat mahir dalam seni khusus metalbending. Dia mampu merobek balok logam atau lantai dari bantalan mereka dan sendirian mengobrak-abrik lambung logam sebuah pesawat itu. Untuk penggunaan yang lebih umum, Lin menggunakan kabel standar nya logam ditarik, yang sangat fleksibel dalam pertempuran. Dengan mereka, dia mampu melakukan prestasi besar akrobat, mudah manuver di sekitar lokasi gua, seperti Arena Pro-bending. Dia juga bisa busana mereka sebagai pisau pergelangan tangan untuk jarak dekat tempur. Lin juga telah dilakukan rumit dan metalbending sebaliknya halus juga, dari unlocking borgol logam dari jarak untuk membungkus baju besi tubuhnya sendiri, dan bahkan menutup ritsleting Bolin itu.[8]

keterampilan lainnya

Meskipun setengah baya, Lin yang tangkas dan tangguh, ini dipamerkan melalui pemulihan cepat dia dari serangan blocker chi dan, dalam langkah yang sama, somersaulting tegak dan mencatat dua blocker chi. Refleks nya cukup besar untuk menundukkan blocker chi beberapa sendiri. Seperti ibunya, Lin juga cukup kuat, mampu meluncurkan Korra ke atap Arena Pro-bending dengan satu kabel saat menggunakan yang lain untuk ayunan di udara. Dia juga telah menunjukkan keterampilan yang cukup besar dalam tujuan, karena ia mampu untuk mengambil Tarrlok s palu dari seberang sebuah ruangan besar dengan salah satu kabel logam tanpa menyentuhnya dengan kabel.

Hubungan

Artikel Dari ini adalah: Hubungan Lin Beifong

Keluarga

Lao
   
   
Poppy
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
Toph
   
   
tidak diketahui
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
Lin
   
   
   
   

Penampilan

The Legend of Korra

Buku Satu: Udara (气)



didahului oleh
Tidak diketahui, sepertinya Toph Beifong
Kepala dari Kepolisian Pengendali Metal
Tidak diketahui - 170 ASC
Digantikan oleh:
Saikhan

Referensi

  1. 1,0 1,1 Welcome to Republic City. Nickelodeon (May 4, 2012). Retrieved on Mei 4, 2012.
  2. 2,0 2,1 "Welcome to Republic City". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Joaquim Dos Santos, Ki Hyun Ryu (directors). The Legend of Korra. Nickelodeon. April 14, 2012. No. 1, Book One: Air
  3. 3,0 3,1 3,2 "And the Winner Is...". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Joaquim Dos Santos, Ki Hyun Ryu (directors). The Legend of Korra. Nickelodeon. May 12, 2012. No. 6, Book One: Air
  4. "The Voice in the Night". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Joaquim Dos Santos, Ki Hyun Ryu (directors). The Legend of Korra. Nickelodeon. April 28, 2012. No. 4, Book One: Air
  5. 5,0 5,1 "The Aftermath". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Joaquim Dos Santos, Ki Hyun Ryu (directors). The Legend of Korra. Nickelodeon. May 19, 2012. No. 7, Book One: Air
  6. "When Extremes Meet". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Joaquim Dos Santos, Ki Hyun Ryu (directors). The Legend of Korra. Nickelodeon. June 2, 2012. No. 8, Book One: Air
  7. The Legend of Korra Press Site - Character descriptions. Viacom International Inc. (March 2012). Retrieved on Maret 17, 2012.
  8. "Out of the Past". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Joaquim Dos Santos, Ki Hyun Ryu (directors). The Legend of Korra. Nickelodeon. June 9, 2012. No. 9, Book One: Air

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Also on FANDOM

Random Wiki