FANDOM


128px-Padlock-olive.svg Featured Waterbending emblem Water Tribe emblem
Katara 02
卡塔拉

Katara

Informasi Biografi
Kenegaraan

Suku Air

Daerah

Suku Air Selatan

Umur

85

Tanggal Lahir

85 ASC

Deskripsi Fisik
jenis kelamin

perempuan

Warna Rambut

hitam, putih (saat tua)

Informasi pribadi
Sekutu

Aang, Tenzin, Bumi, Kya, Hakoda, Kya, Pema, Jinora, Ikki, Meelo, Rohan, Kanna, Sokka, Toph, Zuko, Suki, Korra, Appa, Momo, Iroh, Pakku, Mai, Urutan Teratai Putih, Suku Air Utara, Arnook, Yue, Lainnya......

Musuh

Ozai, Azula, Zhao, Long Feng, Para Dai Li, Pembakaran Manusia, Azulon, Zuko (Dulunya), Yon Rha, Para Perompak Selatan, Hama

Senjata Pilihan

Air

gaya bertarung

Pengendali Air

Kronologis dan politik informasi
Frofesi

Master Pengendali Air

Afiliasi

Tim Avatar
Suku Air

Penampilan Pertama

"The Boy in the Iceberg"

Penampilan Terakhir

"Endgame"

Pengisi Suara

Mae Whitman (di Avatar: The Last Airbender) Eva Marie Saint (di The Legend of Korra)

Galeri

Katara adalah seorang Pengendali Air perempuan satu-satunya yang diketahui tersisa di Suku Air Selatan. Ia dibesarkan oleh neneknya, Kanna bersama kakaknya, Sokka setelah ayahnya, Hakoda pergi meninggalkan sukunya untuk berperang bersama para ksatria lainnya. Masa kecilnya sangat bahagia, dengan cinta dari keluarganya, sampai akhirnya Katara harus berpisah dengan ibunya saat Penggerebekan Selatan oleh Negara Api. Bertahun-tahun setelah tragedi tersebut, Katara dan kakaknya bertemu dengan seorang Pengelana Udara, Aang di mana sudah ratusan tahun membeku di dalam sebuah es[1]. Karena membutuhkan seorang Guru Pengendali Air, Katara dan Aang beserta Tim Avatar pergi dari Kutub Selatan menuju Kutub Utara[2]. Katara dan Sokka menjadi teman dekat Aang, setelah berpetualang di Kutub Utara, hingga akhirnya meneruskan mencari Guru Pengendali sisanya, Bumi dan Api dengan mengarungi dunia. Kedua bersaudara menjadi asisten Aang untuk menyelamatkan dunia, dari Kuasa Negara Api, hingga akhirnya menyeimbangkan keseimbangan dunia.[3]


Dengan dibunuhnya ibunya, Kya[4], dan dengan perginya ayahnya, Hakoda[1] menyebabkan trauma yang amat mendalam di hati Katara[5]. Untunglah, Katara dirawat oleh neneknya, Kanna[1][2], sehingga peran ibu masih terdapat di kehidupan Katara. Walaupun, ia sering menjadi ibu bagi saudaranya, Sokka. Didorong secara moral dan emosional, Katara mengembangkan rasa keadilan dan kasih sayang terhadap yang lain, dan melindungi jika dibutuhkan.

Sebenarnya, kemahiran Pengendalian Air Katara masih sangat dibawah normal[1][2]. Namun, setelah mendapatkan gulungan Pengendali Air[6], dan latihan di Kutub Utara[7], kegigihan membuat ia menjadi seorang Master Pengendali Air. Ia menjadi Guru Pengendali Air Aang, setelah belajar teknik-teknik dasar di Kutub Utara bersama Master Pakku[8] . Kepandaiannya mengendalikan air menjadi aset dalam Tim Avatar. Setelah perang berakhir, Katara meneruskan hubungannya dengan Aang[3], dan berujung di perkawinan. Katara dan Aang memiliki tiga anak, dan yang paling muda, Tenzin adalah seorang Pengendali Udara, yang nantinya menjadi Guru Pengendali Udara Korra, Avatar baru di serial selanjutnya, The Legend of Korra.

Sejarah

Awal Kehidupan

Lahir di Suku Air yang sudah berkurang, dari Hakoda dan Kya, empat puluh tahun setelah Penggerebekan Suku Air Selatan. Katara menghadapi serbuan dari Negara Api, yang menyebabkan ia harus kehilangan ibunya, yang berpura-pura menjadi terakhir di Kutub Selatan. Ketika serbuan terjadi, Sokka, kakaknya bertarung membantu ayahnya. Katara, yang masih berumur 9 tahun pulang ke igloo, rumahnya. Namun, di dalam, sudah terdapat seorang pemimpin Penggerebekan Suku Air dari Negara Api, Yon Rha. Yon Rha meminta Kya untuk mengungkapkan identitas Pengendali Air terakhir di suku tersebut. Kya mengaku bahwa dirinyalah sang Pengendali Air tersebut, berbohong demi melindungi anaknya. Ibunya meminta Katara untuk pergi,[4] namun Katara menangis. Ia pun memanggil ayahnya, Hakoda. Namun, terlambat. Kya sudah tiada.

Katara 01

Katara hidup dengan bahagia di masa kecilnya

Dengan tiadanya seorang peran penting dalam keluarga, Katara merasakan bahwa ialah yang harus menggantikan peran ibunya. Katara akhirnya berperan menjadi ibu[2], dengan melindungi Sokka, kakaknya. Namun, itu bertambah berat setelah ayahnya, Hakoda pergi meninggalkan Katara untuk berperang dengan sisa pria yang masih ada di sana[1]. Kanna, neneknya berperan menggantikan Hakoda merawat kedua bersaudara tersebut. Dengan cinta dari Kanna, Katara melupakan sesaat traumanya dan peran ibunya dalam keluarga.

Tinggal di sebuah suku yang terdiri hampir seluruhnya perempuan, anak, dan orang tua, Katara merawat tidak hanya keluarganya sendiri, tetapi dibantu orang lain juga. [2] Dia mengembangkan kepribadian pelindung dan keibuan yang dia akan bawa dia untuk sisa hidupnya. Bahkan untuk kakak sendiri, Sokka, ia kadang-kadang dilihat sebagai sosok ibu. Banyak kemudian, Katara mendengar Sokka mengakui tidak mampu membayangkan ibunya, yang gambarnya telah digantikan oleh yang Katara [9] Kasih sayang Katara yang mendalam ditampilkan untuk mereka yang ia berwisata, serta menjadi sangat protektif ketika bahaya mengancam keselamatan mereka. Kekuatan batin ia dikembangkan dalam ketiadaan sosok orang tua dibantu nya dalam menjaga Aang dan teman-teman mereka bersama-sama melalui pengalaman mereka yang paling sulit.

Buku Satu: Air

Artikel Dari ini adalah: Cerita Katara (85 ASC - 100 ASC)

Buku Dua: Tanah

Artikel Dari ini adalah: Cerita Katara (musim semi 100 ASC)

Buku Tiga: Api

Artikel Dari ini adalah: Cerita Katara (musim panas 100 ASC)

Setelah Perang Seratus Tahun

Setelah peperangan usai, Katara dan Aang menjalin hubungan lebih lanjut, dan memiliki 3 orang anak, di mana yang terkecil adalah seorang Pengendali Udara, Tenzin. Ia menikah dengan Pema, dan Katara mendapatkan 4 cucu, Jinora, Ikki, Meelo, dan satu anak lagi yang sedang dikandung Pema. Tenzin akan mengajari Avatar selanjutnya di serial The Last Airbender: The Legend of Korra. Ia adalah satu-satunya anggota dari Tim Avatar yang masih hidup selain Zuko dan Toph pada saat seri The Last Airbender: The Legend of Korra. Belum diketahui bagaimana kehidupan kedua anak Katara lainnya, tapi menurut episode 1, nama kedua anaknya adalah Kaya dan Bumi.

Gerakan Restorasi Harmoni

Sebagai bagian dari Gerakan Restorasi Harmoni, Katara dan teman-temannya mulai Memindahkan Koloni Negara Api kembali ke Negara Api, dimulai dengan pendirian kolonial lebih baru. Setahun kemudian, ketika Aang, Katara, dan Sokka yang membantu dalam relokasi Koloni Negara Api yang dipimpin oleh Walikota Nishi, tim menemukan bahwa Zuko telah ditarik dukungannya, sehingga mereka segera pergi ke Yu Dao, koloni di mana Raja Api tinggal. Setelah mendarat, tentara memerintahkan Aang untuk meninggalkan.

Akhir Kehidupan

Elderly Katara

Katara pada usia delapan puluh lima, tujuh puluh tahun setelah Perang Seratus Tahun.

Beberapa waktu setelah Gerakan Restorasi Harmoni, Katara menikah Aang dan melahirkan tiga anak, Kya,seorang Pengendali Air, Bumi, non-Pengendali, dan Tenzin, seorang Pengendali Udara seperti ayahnya. Katara terus mengembangkan keahliannya dalam Pengendalian Air, akhirnya menjadi seorang ahli terkemuka dalam berbagai gaya dan keterampilan masing-masing dan teknik, serta yang dianggap sebagai master terbesar dan penyembuh di dunia. Beberapa saat sebelum 128 ASC, Katara melarang seni Pengendalian Darah di Kota Republik.[10] Melalui Tenzin, yang akhirnya menikahi Pema, ia menjadi nenek dari Jinora, Ikki, Meelo, dan Rohan.[11] Setelah berlalunya Avatar Aang dan reinkarnasi nya ke dalam Avatar baru, Korra, ia menjadi guru Avatar ini sekali lagi,[12] dan termasuk pelajaran penyembuhan dalam ajaran nya, membuat Korra menjadi penyembuh yang terampil.[13]

Ketika pelatihan Korra Pengendalian Udaranya dengan Tenzin ditunda dan Korra memutuskan untuk mencari jalan sendiri dengan melakukan perjalanan ke Kota Republik sendiri, Katara adalah satu-satunya yang mengerti bahwa Korra harus pergi dan mengambil tempat sendiri di dunia.[14] Dia saat ini tinggal di Suku Air Selatan setelah kematian Aang. Setelah Korra yang lentur telah dihapus, Katara mencoba menggunakan kekuatan penyembuhan untuk mencoba untuk mengembalikan Pengendalian Korra, tapi bahkan kekuatan penyembuhan nya, dipuji sebagai yang terbesar di dunia, tidak bisa mengembalikan mereka. Dia kemudian menyaksikan Korra, yang lentur dipulihkan oleh Aang, Dengan Pengendalian Energi dan dengan demikian memulihkan kemampuan Lin Beifong.

Kepribadian

Ketika Katara adalah seorang gadis muda, ibunya tewas dalam serangan Negara Api.[4][4][9] Dengan demikian, Katara memiliki kepribadian yang sangat keibuan dan sering bertindak sebagai sosok keibuan untuk kelompok, sesuatu yang sering membuat Toph jengkel dan memberontak. [9] loss nya juga bagian dari apa yang mengantarnya dalam perjuangan melawan neraka bangsa, meskipun ia tidak menunjukkan sebagai prasangka luar sebanyak kakaknya. Dia juga sedikit ngotot untuk moralitas, bahkan sampai menyebabkan Sokka dan Aang pingsan karena shock ketika dia menyatakan dia ingin menarik scam, karena dia telah memarahi Toph untuk menipu orang.[9]

Kemampuan

Pengendalian Air

Kemampuan menonjol dari Katara adalah Pengendalian Air. Ia dapat dengan cepat mengembangkan kemampuannya dalam mengendalikan air, dengan kegigihannya sehingga membuat ia tidak hanya saja menjadi Master Pengendali Air terhebat, namun juga yang termuda dan tercepat selama bertahun-tahun.[15]

Katara diidentifikasi sebagai Pengendali Air ketika dia masih anak kecil, meskipun pada usia persisnya tidak diketahui. Lebih dari setengah abad tak henti-hentinya serangan Negara Api dan tekad mereka untuk menangkap Pengendali Air terakhir dalam Suku Air, dan ironisnya, Katara lahir di suku yang sama sekali sudah kehilangan Pengendali Air. Ayahnya, Hakoda, mencari di Kutub Selatan untuk menjadi Guru Pengendali Air Katara, tetapi tidak ada yang ditemukan, mengkonfirmasikan statusnya sebagai Pengendali Air terakhir dari Kutub Selatan.[16]

Selama masa kecilnya, Katara belajar sendiri teknik Pengendalian Air dasar dan berhasil menguasai beberapa bentuk Pengendalian Air sederhana. Sebuah prestasi yang wajar[1][6], mengingat dia tidak memiliki kesempatan untuk mengamati Pengendali Air profesional, dan mungkin hanya saran amatir dari para tetua suku, dan dari neneknya, Kanna, yang meskipun tidak diketahui Katara, dibesarkan di suku Air Utara yang penuh Pengendali Air.[7]

Katara 06

Tekad yang bulat dari Katara membuat ia menjadi seorang Pengendali Air yang profesional.

Sampai dengan ditemukannya Aang di Kutub Selatan, Katara mampu "mendorong dan menarik" air[6], mengalirkan air dalam jumlah kecil dan memanipulasi ke dalam bentuk dasar, dan mulai mendapatkan beberapa kontrol atas kemampuan untuk mengubah air menjadi es[17], serta mencoba menciptakan gelombang yang cukup besar dari air. Semua yang ia tahu, ia ajarkan kepada Aang, yang dengan cepat menguasai semua yang telah diajarkan. Katara yang telah bertahun-tahun lelah dan melatih dirinya sendiri secara otodidak, frustasi karena keberhasilan Aang untuk meniru dan mengungguli dalam beberapa menit saja.[6]

Pengendalian Airnya tetap amatir, sampai dia datang di Suku Air Utara. Ia menemukan gulungan Pengendalian Air, di sebuah toko bajak laut di pelabuhan. Tidak mampu membayar harga tinggi yang dituntut oleh bajak laut, namun tidak mampu melewatkan sebuah kesempatan untuk memiliki instruksi formal dalam Pengendalian Air, ia dengan cekatan mencuri gulungan itu dan akhirnya berhasil lolos. Katara dan Aang pertama kali belajar teknik cambuk air dari gulungan itu, dan setelah itu terus meningkatkan teknik mereka secara keseluruhan. Sampai kedatangan mereka di Suku Air Utara, baik Katara dan Aang menunjukkan peningkatan yang cukup besar, dan kepercayaan diri dalam kemampuan Katara sendiri meningkat secara dramatis, membuat ia menjadi Pengendali Air terbaik di sana setelah Master Pakku.

Kemudian, Katara menunjukkan kemampuan untuk mengendalikan dengan presisi yang jauh lebih besar dibandingkan dengan ketika ia pertama kali mencuri gulungan. Dia mampu menarik air dari sumber yang berbeda dan mengendalikan air dalam jumlah yang lebih besar pada umumnya, mengalirkan mereka ke dalam ledakan kuat dan air yang membeku dengan kontrol lebih dari sebelumnya yang ditunjukkan olehnya dahulu. Dia kemudian mengembangkan beberapa teknik sendiri, termasuk Pengendalian Awan dan variasi genggam pada teknik cambuk air. Katara juga menunjukkan manipulasi yang lebih besar dari es dan salju, serta menemukan kemampuannya untuk menyembuhkan. Dalam waktu antara dirinya mencuri gulungan Pengendalian Air dan kedatangan di Kutub Utara, tekad belaka Katara dan disiplin membuat kemampuan dirinya meningkatkan sangat, jelas melebihi kemampuan Aang.

Katara 05

Katara menunjukkan kegigihan yang hebat sehingga membuat ia dapat mengendalikan air dengan seluruh tubuh.

Keberanian Katara, dan pikiran yang kuat dan rasa keadilan menyebabkan konflik dengan tradisi Suku Air Utara, yang melarang perempuan untuk mengendalikan air, Katara marah karena telah melakukan perjalanan ke ujung bumi, hanya untuk ditolak oleh Master Pengendali Air, dan akhirnya Katara menantang Master Pengendali Air dari Suku Air Utara, Pakku, untuk berduel. Meskipun dia pasti tidak setara dengan Master, ia gagah berani melawan sendiri, bertekad untuk tidak kalah. Dia menunjukkan tidak hanya teknik yang lebih maju daripada yang pernah ia pelajari sebelumnya, tetapi juga jumlah yang mengejutkan, dengan kelincahan dan keterampilan, serta kemampuan yang lebih besar dalam teknik Pengendalian Air dasar yang ia pelajari sebelumnya. Untuk pertama kalinya, ia terlihat mengendalikan air dengan kaki, dan mengubah wujud air dari gelombang. Pakku akhirnya menahan kemampuannya untuk Mengendalikan Air dengan menjebak tubuh Katara dan anggota badannya di antara duri-duri es, dan memenangkan pertempuran tanpa merugikan dirinya. Meskipun ia mengakui bahwa ia adalah Pengendali Air yang sangat berbakat, Pakku kaku terjebak oleh hukum budaya dan menolak untuk mengajar Katara.

Pada saat berakhirnya duel, Pakku menemukan kalung milik Katara yang telah terjatuh saat duel. Menyadari liontin tersebut, ia mengungkapkan bahwa kalung itu diturunkan kepada Katara dari Kanna, neneknya, yang sebenarnya telah diberikan kepada Kanna oleh Pakku sebagai simbol pertunangan mereka enam puluh tahun sebelumnya. Setelah menyadari Katara adalah cucu mantan tunangan-nya, yang telah meninggalkan Suku Air Utara untuk melarikan diri dari pernikahan mereka, ia memutuskan untuk menginstruksikan Katara di Pengendalian Air.

Dalam pelatihan oleh Master Pakku, kemampuan Katara melejit cepat, dan sangat berkembang dalam satu hari. Katara menjadi murid perempuan pertama dan menjadi murid terbaik yang pernah dilatih oleh Pakku. Katara melawan dan mengalahkan Zuko, saat Aang berada di Oasis Roh, untuk memasuki Dunia Roh mencari saran untuk memenangkan pertempuran. Dibantu oleh bulan purnama, Katara dengan cekatan melindungi Aang, dan membekukan Zuko di gunung es. Pakku kemudian mendeklarasikan bahwa Katara adalah Master Pengendali Air.

Katara 04

Katara terbukti menjadi lawan yang tangguh, bahkan terhadap Master seperti Azula.

Katara melanjutkan pelatihannya dengan Aang, setelah meninggalkan Kutub Utara. Mereka menciptakan teknik-teknik baru, seperti saat di Omashu, Katara dapat memblok seluruh senjata Mai dalam satu serangan. Saat di rawa, Katara dapat memotong akar-akaran dari tumbuhan dengan Pengendalian Airnya. Di saat dirinya, Sokka, dan Aang melawan Huu, Katara membuat ombak besar dari sungai, membekukan bagian dari monster, dan membuat pisau dari air untuk memotong sang monster. Kemudian, dia dapat dengan mudah melawan seorang murid Pengendali Bumi dengan membekukan ia dalam es yang kuat.

Saat melawan Ty Lee untuk kedua kalinya, Katara melawan dengan air yang ada di kantongnya untuk menangkis serangan chi nya memblokir, memaksa Ty Lee menjauh dari air. Dia juga menghentikan Azula untuk membunuh Aang dengan menangkap tangannya dalam sebuah cambuk air raksasa. Sementara menyeberangi Jalan Naga, ia membuat jembatan es bagi kelompok untuk perjalanan melintasi danau, dan juga bekerja dengan Aang untuk membuat sebuah gelembung air untuk kelompok agar dapat melewati air. Dia juga berselancar di atas papan selancar es dan, bersama dengan Aang, menciptakan pusaran air besar untuk mengalahkan naga.

Dia juga dengan cepat mengatur uap air terkondensasi menjadi es untuk mengalahkan musuh nya. Ketika Jet menyerang pada saat kedua kali menghadapi dia, dia menggunakan paku es, mirip saat melawan belati Mai, mendorong Jet ke dinding di sebuah gang. Sementara pertempuran dari Penjaga Kerajaan Bumi , Katara mengalahkan lusinan dari mereka dengan cambuk dan aliran air. Di gua bawah tanah kristal Ba Sing Se, Katara dan Aang, melawan Zuko dan Azula. Katara berhasil memotong satu rambut poni Azula itu dengan pisau air, dan menciptakan dua cambuk air besar, yang dia gunakan untuk menjebak Azula. Cambuk ini mampu mencocokkan dengan api besar Zuko. Akhirnya, ketika Katara dikelilingi oleh agen Dai Li, dia membela dirinya dengan bentuk gurita, dan naik pada gelombang besar yang merobohkan agen-agen dan Zuko. Kemudian, dia melarikan diri pada air sungai, membawa Aang menyelamatkan diri.

Katara 07

Katara menguasai elemen secara maksimal.

Pengendalian Air Katara kemudian menjadi lebih maju dan destruktif. Selama bertarung dengan kapal Negara Api, Katara menggunakan gelombang besar untuk memisahkan dua kapal dan menciptakan sebuah penghalang uap besar di antara mereka untuk berlindung. Kemudian, ketika kapal mereka tertabrak torpedo, Katara menggunakan napas dinginnya untuk membekukan lubang di lambung kapal, sehingga lubangnya tertutp. Ketika Aang mengadakan pesta tarian untuk beberapa teman-teman sekolahnya di Negara Api, Katara juga menciptakan sebuah air mancur yang keluar dari es untuk minuman serta gelas yang mereka gunakan untuk minum. Di Jang Hui Sungai, Katara menciptakan sebuah kabut dari uap dan melesat di atas permukaan air. Dibantu oleh Aang, ia menggunakan gelombang menerjang rudal air dan tepat menghancurkan sebuah pabrik Negara Api. Dia juga menghancurkan perahu Negara Api ke udara dari tebing. Katara juga mengangkut gelembung besar air dari sungai terdekat untuk memadamkan api. Ketika Combustion Man menjebak Katara dan Toph, menangkap mereka di sebuah penjara, Katara menggunakan keringatnya sendiri sebagai pisau air untuk keluar dari sel penjara kayu.

Pengendalian Darah

Katara bloodbends ship captain

Katara Mengendalikan Darah Kepala Sipil Perompak Selatan.

Katara mempelajari gerakan baru dari seorang Pengendali Air tua, Hama, bagaimana menarik air dari tumbuhan, dan menghancurkan benda padat. Katara juga mempelajari Pengendalian Darah, pengendalian gelap yang terlarang. Pengendalian Darah menggunakan air dari tubuh seseorang, mengendalikannya seperti boneka. Katara sebenarnya tidak ingin mempelajarinya, dilihat dari tangisan saat ia menggunakannya untuk menyelamatkan Aang dan Sokka.

Penyembuh

200px-Katara heals her hands

Katara menggunakan air tidak hanya membela diri, namun sebagai obat.

Bakat bawaan Katara terhadap kemampuan Waterbending membuatnya kasus langka untuk juga secara alami memiliki akses ke kemampuan luar biasa untuk menyembuhkan dengan memanipulasi jalur chi dalam tubuh seseorang, termasuk dirinya sendiri. Dia secara tidak sengaja menemukan kemampuan ini setelah Aang sengaja membakar tangannya, dan kemudian kemudian menggunakan kekuatan ini lagi untuk menyembuhkan luka bakar sendiri Aang setelah wajah off-nya dengan Laksamana Zhao [18] . Begitu sampai di Suku Air Utara, ia dikembangkan lebih lanjut kemampuan ini dengan pelatihan dengan Yugoda.[7]

Hubungan

Artikel Dari ini adalah: Hubungan Katara

Keluarga

Kanna
   
   
Pakku
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
Hakoda
   
   
Kya
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
Sokka
   
   
Katara
   
   
   
   
   
   
Aang
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
Kya
   
   
Bumi
   
   
Tenzin
   
   
Pema
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
   
Jinora
   
   
Ikki
   
   
Meelo
   
   
Rohan

Penampilan

Avatar: The Last Airbender

Buku Satu: Air (水)

Buku Dua: Tanah (土)

Buku Tiga: Api (火)

The Legend of Korra

Buku Satu: Udara (气)

Trivia

didahului oleh
Pakku
Master Pengendali Air
100 ASC - 170 ASC
Digantikan oleh:
Belum Ada

Referensi

  1. 1,0 1,1 1,2 1,3 1,4 1,5 1,6 "The Boy in the Iceberg". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Dave Filoni (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. February 21, 2005. No. 1, Book One: Water
  2. 2,0 2,1 2,2 2,3 2,4 "The Avatar Returns". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Dave Filoni (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. February 21, 2005. No. 2, Book One: Water
  3. 3,0 3,1 "Sozin's Comet, Part 4: Avatar Aang". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Joaquim Dos Santos (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. July 19, 2008. No. 21, Book Three: Fire
  4. 4,0 4,1 4,2 4,3 "The Southern Raiders". Elizabeth Welch Ehasz (writer) & Joaquim Dos Santos (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. July 17, 2008. No. 16, Book Three: Fire
  5. "The Awakening". Aaron Ehasz (writer) & Giancarlo Volpe (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. September 21, 2007. No. 1, Book Three: Fire
  6. 6,0 6,1 6,2 6,3 "The Waterbending Scroll". John O'Bryan (writer) & Anthony Lioi (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. April 29, 2005. No. 9, Book One: Water
  7. 7,0 7,1 7,2 "The Waterbending Master". Michael Dante DiMartino (writer) & Giancarlo Volpe (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. November 18, 2005. No. 18, Book One: Water
  8. "The Siege of the North, Part 2". Aaron Ehasz (writer) & Dave Filoni (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. December 2, 2005. No. 20, Book One: Water
  9. 9,0 9,1 9,2 9,3 "The Runaway". Joshua Hamilton (writer) & Giancarlo Volpe (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. November 2, 2007. No. 7, Book Three: Fire.
  10. "Skeletons in the Closet". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Joaquim Dos Santos, Ki Hyun Ryu (directors). The Legend of Korra. Nickelodeon. June 23, 2012. No. 11, Book One: Air
  11. San Diego Comic-Con 2011
  12. The Legend of Korra Press Site - Character descriptions. Viacom International Inc. (March 2012). Retrieved on Maret 17, 2012.
  13. "The Spirit of Competition". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Joaquim Dos Santos, Ki Hyun Ryu (directors). The Legend of Korra. Nickelodeon. May 5, 2012. No. 5, Book One: Air
  14. "Welcome to Republic City". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Joaquim Dos Santos, Ki Hyun Ryu (directors). The Legend of Korra. Nickelodeon. April 14, 2012. No. 1, Book One: Air
  15. Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama SN1
  16. Dari Avatar: The Last Airbender situs resmi, awalnya pada Nick.com (link). Tidak ada lagi diperbarui.
  17. Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama J
  18. Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Deserter
  19. Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama FT

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Also on FANDOM

Random Wiki