FANDOM


Fire Nation emblem Featured
Zuko's ship

Kapal Zuko.

Kapal Zuko adalah kapal relatif kecil ditangani oleh kru kecil. Pada kenyataannya, itu adalah Kapal Penjelajah Negara Api, dengan sedikit di jalan dari modifikasi khusus untuk kenyamanan sang pangeran. Zuko menggunakan kapal ini untuk perjalanan di seluruh dunia untuk mencari Avatar lama hilang. Meskipun ternyata lebih rendah dibandingkan dengan kapal-kapal angkatan laut lainnya, kapal Zuko adalah kecil dan cukup ringan untuk secara efektif mengejar bison terbang.

Kapal itu hancur ketika Zhao membayar sekelompok bajak laut untuk mengisi kapal dengan barel peledakan jelly, menyebabkan ia meledak setelah pembakaran.[1]

Sejarah

Setelah Pangeran Zuko mengakuisisi kapal ini pada pembuangan nya, menjadi sarana utamanya transportasi di seluruh dunia. Dalam pencarian tak kenal lelah nya untuk Avatar, Zuko menjelajahi seluruh dunia di kapal, putus asa mencari piala sehingga dia dapat menyerahkan-Nya kepada ayahnya dan merebut kembali haknya untuk tahta. Tiga tahun setelah pembuangan nya, Zuko akhirnya menemukan Avatar di Suku Air Selatan,[2] dan menyerang suku berdaya sampai Avatar setuju untuk menyerah jika Zuko terhindar penduduk. Zuko nyaris lolos dengan Aang, tapi, teman baru Katara dan Sokka menyelamatkan dia dan meninggalkan tiga kapal beku di gunung es.[3]

Kemudian, Zuko berlayar kapal ke galangan kapal Negara Api untuk memperbaiki kapal yang rusak. Dia terus menggunakan kapal ini untuk memburu nya arch-nemesis.[4] Dalam satu insiden, ia berlayar kapal ini di dekat Pulau Sabit di perairan Negara Api,sebagai Avatar itu mencari nasihat dari Avatar Roku di Kuil Api. Hal ini merupakan pelanggaran terang-terangan dari persyaratan untuk pembuangan Zuko, tapi ia akhirnya berhasil melarikan diri.[5] Pada kesempatan lain, kapal hampir tenggelam dalam badai besar ketika Zuko berusaha untuk mengejar Avatar tanpa memperhatikan keselamatan dirinya sendiri atau krunya. Dia menarik kapal ke pelabuhan saat ia akhirnya memutuskan bahwa keselamatan krunya harus didahulukan.[6]

Ketika Zuko berlabuh kapal di pelabuhan Negara Api, di mana ia bertemu saingannya Laksamana Zhao sekali lagi, Zhao mengumumkan niatnya untuk menyerang Suku Air Utara. Sementara di kapal Zuko, Zhao melihat dua broadswords dalam kabinnya. Mereka adalah orang-orang yang sama yang digunakan oleh Zuko alter-ego, Roh Biru, yang telah dibebaskan Avatar dalam keterlibatan sebelumnya. Zhao langsung mengenali mereka dan diam-diam dipotong bahwa Blue Spirit adalah Zuko. Dia kemudian memerintahkan agar seluruh kru Zuko bergabung dengannya dalam invasi, termasuk masak, banyak kesedihan Iroh itu.

Zuko's ship burning

Kapal Zuko terbakar setelah ledakan.

Dengan Zuko sendirian di kapal, Zhao menyewa band dari bajak laut yang telah mencuri Gulungan Pengendalian Air untuk membunuhnya, dan mereka berusaha untuk melakukannya dengan tali-temali kapal dengan bahan peledak. Kapal Zuko benar-benar hancur dalam ledakan itu, tapi Zuko selamat ledakan berdasarkan Pengendalian Api ledakan di sekelilingnya dan melakukan perjalanan ke penyamaran Utara. Karena ledakan, Zuko menderita beberapa luka memar dan wajah yang parah.[1]

Hilangnya kapal ini dan itu akhirnya label sebagai pengkhianat oleh ayahnya memaksa Zuko untuk kembali ke Kerajaan Tanah di atas rakit darurat dan mengembara negara yang sangat besar dengan tanah.[7]

Bentuk

Zuko's ship at the Earth Kingdom harbor

kapal Zuko yang dibandingkan dengan ukuran Kapal Penjelajah Negara Api lainnya.

Kapal adalah kapal perang bertenaga uap yang baik dukungan atau kapal pramuka di Angkatan Laut Api, atau jauh lebih tua daripada model yang saat ini standar di angkatan laut Negara Api, yang tampaknya akan lebih mungkin memberikan penampilan hampir identik dengan hampir abad ke-tua kapal karam dari Kutub Selatan. Itu jauh lebih kecil dari "normal" kapal perang, dan membual hanya melontarkan satu sebagai lawan tiga sampai lima trebuchets besar kapal perang lainnya memiliki. Perbedaan ukuran antara kapal Zuko dan Kapal Api reguler Angkatan Laut bisa dilihat ketika Zuko berlabuh kapal di pelabuhan Negara Api samping kapal-kapal yang jauh lebih besar dari armada Zhao, kapal-kapal lain tampaknya kapal penjelajah Angkatan Laut Api dominan.[4] Kapal ini sangat cepat meskipun, bahkan mampu mengimbangi dengan Appa untuk waktu yang lama. Tujuan awal mungkin pelari blokade, karena ukuran dan kecepatan, dan fakta bahwa itu mampu menjalankan blokade Angkatan Laut Api.[5]

Penampilan umum kapal itu sangat mirip dengan kapal-kapal Angkatan Laut Api utama, dengan busur berduri mengangkat yang dapat digunakan sebagai ram yang bisa diturunkan untuk membentuk jalan loading. Busur ini juga cocok untuk melanggar dan menyerang benteng pantai. Seluruh kapal itu terbuat dari logam dan warna abu-abu seragam gelap. Itu kira-kira lima puluh meter panjang. Bagian depan dek utama adalah sifat khusus kecuali untuk tangga memimpin bawah deck dan menetas melalui mana katapel ditempatkan. Buritan kapal itu persegi panjang, seperti yang dari feri dunia nyata. Ini mungkin telah dibuka untuk membentuk jalan feri seperti belakang, di mana perahu sungai tersebut mungkin telah dikerahkan. Di bawah buritan baling-baling ditempatkan.

Ship interior

Kapal interior.

Menara Perintah ditempatkan sekitar pertengahan bawah dek, dengan ketel uap mesin secara langsung di balik itu. Salah satu cerobong asap besar dan satu kecil naik dari bagian mesin. Menara ini adalah beberapa cerita tinggi. Cerita-cerita di atas terkandung perempat petugas ', kabin Zuko adalah sekitar tengah atas menara. Kabin ini memiliki, sempit persegi panjang, merah berwarna signature jendela kapal Angkatan Laut Api. Dek paling atas dari menara adalah jembatan, ruang persegi panjang dengan jendela panorama dan platform terbuka kecil yang menonjol dari menara luar dan menjabat sebagai sebuah dek observasi. Menara ini juga menampilkan tangga layanan di luar. Di bagian paling atas menara ini dipasang panji Negara Api.

Bagian dalam kapal itu sebagian besar terdiri dari gelap dan sempit, logam berdinding koridor dan remang-remang dengan lampu merah, membangkitkan nuansa dunia nyata kapal selam diesel. Seperti pada kapal selam, pintu paling di kapal Zuko terbuat dari pelapisan logam berat dan disegel ditutup menggunakan cogwheels besar. Kapal ini juga memiliki sebuah teluk kargo cukup besar untuk menampung pengoperasian dan beberapa komodo badak.[6]

Kru dan peralatan

Zuko's crew

Para awak kapal, dari kiri: tentara, juru masak, insinyur dan Letnan Jee.

Kapal memiliki awak kecil dibandingkan dengan kapal Angkatan Laut Api lainnya. Zuko jelas menjadi komandan kapal, bersama dengan Iroh. Tak satu pun dari mereka diadakan setiap pangkat formal, selain Iroh menjadi umum yang tinggi di masa pensiun, yang ia tidak menggunakan.

Kapten kapal adalah Letnan Jee, sebuah pengendali api setengah baya yang, seperti kebanyakan kru, sebelumnya menjabat di bawah Jenderal Iroh. Kapten sini adalah fungsinya, bukan peringkat, seperti dalam tradisi angkatan laut siapa pun langsung memerintahkan kapal disebut kapten, terlepas dari peringkat yang sebenarnya. Zuko dan Iroh memiliki posisi yang sama seperti petugas bendera terhadap kapal mereka: mereka memberi perintah, tetapi kapal dan awaknya diperintahkan untuk mereka oleh seorang kapten.

Referensi

  1. 1,0 1,1 "The Waterbending Master". Michael Dante DiMartino (writer) & Giancarlo Volpe (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. November 18, 2005. No. 18, Book One: Water
  2. "The Boy in the Iceberg". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Dave Filoni (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. February 21, 2005. No. 1, Book One: Water
  3. "The Avatar Returns". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (writers) & Dave Filoni (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. February 21, 2005. No. 2, Book One: Water
  4. 4,0 4,1 "The Southern Air Temple". Michael Dante DiMartino (writer) & Lauren MacMullan (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. February 25, 2005. No. 3, Book One: Water
  5. 5,0 5,1 "Winter Solstice Part 2: Avatar Roku". Michael Dante DiMartino (writer) & Giancarlo Volpe (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. April 15, 2005. No. 8, Book One: Water
  6. 6,0 6,1 "The Storm". Aaron Ehasz (writer) & Lauren MacMullan (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. June 3, 2005. No. 12, Book One: Water
  7. "The Avatar State". Aaron Ehasz, Elizabeth Welch Ehasz, Tim Hedrick, John O'Bryan (writers) & Giancarlo Volpe (director). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. March 17, 2006. No. 1, Book Two: Earth

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Also on FANDOM

Random Wiki